Yuk Kenalan Sama Lembaga Peradilan di Indonesia! (part 1)

Siapa yang kalo denger hukum langsung ‘mending diem’ atau ‘pura-pura gak tau’ atau  bahkan ‘bukan urusan gue’? hahahaha yuk berubah!

Jadi gini, kita semua warga negara Indonesia pasti tau kan apa itu Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia 1945 a.k.a UUD 1945? Ya minimal pernah kita denger deh pas upacara atau pas pelajaran PPKN di SD dulu. Nah, kalo kita baca UUD 1945 di dalemnya ada Pasal 1 ayat  (3)  nyebutin kalo “Negara Indonesia adalah NEGARA HUKUM” hayo loh! makin merinding yah? Hahahaha.


Jadi guys, dulu kakek Satjipto Raharjo pernah bilang gini ke cucu nya “Nak, hukum itu untuk manusia, bukan manusia untuk hukum.“ Karena cucu nya masih belum paham akhirnya dia nanya lagi ke kakeknya “ maksudnya apa kek?”. “Maksudnya, pemikiran hukum itu perlu kembali kepada makna filosofisnya, yaitu hukum untuk manusia dimana manusia menjadi penentu dan titik orientasi hukum. Hukum bertugas untuk melayani manusia,bukan sebaliknya. Oleh karena itu hukum tidak boleh mengikuti institusi lain selain manusia, terutama dalam rangka kesejahteraan bersama, gitu nak“. Merasa makin nggak paham si cucu pun kembali nanya kakeknya “kek, aku masih belum paham..”. Sambil mengelus kepala sang cucu kakek Satjipto pun berkata “makannya, kuliah dulu yang rajin ya nak, jangan suka TA, kerjain tugas jangan mepet-mepet, banyakin baca buku, banyakin nulis, dan jangan males buat ngerjain Skrip. *tiiittt* yang ini di skip aja –


Oke, jadi inti dari pesan dari kakek itu sangat jelas menekankan bahwa hukum ada untuk kita, untuk orang tua kita, anak, kakek, nenek, om, tante, pakde, budhe, gebetan, tukang sayur, anggota DPR, Presiden, guru, maling, koruptor dan siapapun yang ada di bumi ini, terutama di negara Indonesia tercinta ini. So, hukum itu sebagai pelindung kita (selain malaikat yang ada di kanan kiri kita loh) dan kita nggak boleh takut buat tau bahkan mempelajarinya, karena hukum itu bukan sesuatu yang sudah dituliskan oleh Tuhan di lauh mahfuz = Hukum dipelajari khususon buat Mahasiswa Fakultas Hukum, enggak gitu sob!.

Tenang aja guys, hukum itu nggak melulu tentang penjara kok. Jadi kalo di ilmu hukum itu hukum terbagi jadi 2 bentuk, yaitu hukum tertulis dan tida tertulis, nah kalo hukum tertulis itu ya semua aturan yang dicantumkan dalam peraturan perundang-undangan, biasanya nih, kalo hukum tertulis yang bikin itu pejabat negara baik presiden, DPR, Gubernur  dkk yang memang punya kewenangan buat bikin aturannya. Sedangkan kalo hukum tidak tertulis itu kayak hukum adat atau hukum kebiasaan yang berlaku di manyarakat, jadi jangan heran yah kalo dari bangun tidur sampe tidur lagi kita emang diatur sama hukum. Hihihi..

Udah pada ngerti kan kenapa kita harus tau hukum? Cus aja ke pembahasan inti yaitu sistem peradilan yang di anut oleh negara Indonesia. Nggak usah tegang dulu sob! relax..

Jadi, di negara kita yang gede dan luas sekali ini “cuma” punya dua pengadilan paling tinggi, loh kok cuma 2? kan penduduk kita ada ratusan juta. Kalo kata bang haji Rhoma ada 135 juta orang, emang cukup ya?

Kalo nggak cukup, kan bisa digedein? Wkwkwkw *abaikan*.

Maksud dari dua pengadilan tertinggi itu adalah pemegang kekuasaan tertinggi dalam urusan hukum di Indonesia. Pernah denger om Aqil Mohtar? Nah beliau dulu pernah kerja di Mahkamah Konstitusi  sebelum sekarang beliau kerja di jeruji besi LP Cipinang. Kalo yang satunya sih katanya yang punya kerjaan paling berat dibanding sodaranya yaitu Mahkamah Agung.





Reaksi:
Berikan Reaksimu Tentang Artikel di Atas Dengan Men-Checklist Reaksi Ini

Share this

Related Posts

Previous
Next Post »